Toko Kaset, Riwayatmu Kini: Sebuah Q&A


dokumen kabarbebas.files.wordpress.com / unknown
By: Alvin Rizkyanto
Posted: 30, Mar 2015

Untuk memperingati Hari Toko Kaset sedunia pada bulan April hari Sabtu minggu ketiga setiap tahunnya, kali ini saya akan meliput istilah ngasalnya wawancara tentang Toko Kaset yang masih hidup dan bertahan di era penjualan fisik menurun dan unduh ilegal meraja di setiap kalangan.

Tempat yang saya datangi kali ini adalah Musik+ Kelapa Gading, bertempat di Mall Kelapa Gading 1 dan wawancara saya kali ini ditemani oleh Mas Rully, Penjaga Toko yang menurut saya paling hipster dan paling mengerti dunia perkasetan di Jakarta Utara ini (Makasih mas udah bolehin acak-acak tokonya!) oke, tanpa banyak omong, inilah hasilnya.

Sudah berapa lama mas kerja disini?

8 tahun, awalnya sih gue ditempatinnya di sarinah. Eh, malah sekarang kedampar disini

Rame gak sih Toko Kaset sekarang?

Nggak juga, paling rame yah kalo hari Minggu doang. Kebanyakan orang-orang sekarang lebih seneng beli lewat itunes, atau nggak ngebajak lewat website.. yah elo juga tau lah.. sekarang maunya praktis, gak jaman lagi orang-orang beli album penuh. atau sempetin jalan ke Toko Kaset.

Ada perbedaan gak sih Toko Kaset sekarang sama dulu?

Gue pernah ngerasain gimana sumpeknya antre Beli Bintang Lima-nya Dewa sama beli Album Bintang di Surga-nya Peterpan di Toko Kaset. walaupun sampe desek-desekan, gue ngerasa ada sesuatu yang gak bisa diomongin sama kata-kata pas elo udah dapet kasetnya dan diputer di Walkman. dulu, Toko Kaset tuh mitra kerja yang pas dari Label sama Media massa, mungkin udah jadi semacem “Rantai Makanan” di Dunia Musik. eh, pas orang-orang udah kenal Format .mp3, Duar!, udah habis tuh. Jasa Toko Kaset mulai berkurang sampai ada yang “mati” contohnya ya Aquarius Mahakam.

Tapi, masih ada gak sih, orang yang kukuh tetep beli rilisan fisik lewat Toko Kaset?

Disini sih, syukurnya masih banyak yang minat. memang dari kalangan yang pernah alamin hype rilisan fisik, Mereka kebanyakan bapak-bapak, atau nggak ibu-ibu yang beli album Greatest Hits dari penyanyi yang dia kenal aja lah. kalo dari anak mudanya jarang, kalaupun ada yah paling cuman temenin orang tua mereka aja. gak sampe beli.

Disini CD paling laku apa saja mas?

Dari Indonesia sih album Gajah-nya Tulus sama Album perdananya dia, album-album kaya Dewa 19, Maliq n D’essentials yang Musik Pop juga laku. Kalo album barat macem Ed Sheeran yang X sama Taylor Swift yang 1989.

Gimana yang CD Kpop?

CD Kpop sih musiman mas, tergantung artisnya mau konser ke Indonesia apa nggak, jadi gue gak bisa pastiin yang paling laku tuh apa. biasanya kalo H-3 Konser, baru deh penggemarnya pada beli.

Lebih laku CD dari Artis Indie atau Mainstream?

Indie, soalnya musik mereka tuh beda dari yang lain, juga mereka kan punya basis sendiri yang kasih info albumnya dijual di toko kaset. bisa dari medsos, atau dari mulut ke mulut gitu. orang-orang mal ini juga senengnya ke sini kalo lagi muter CD indie. kalo Mainstream, biasanya artis lawas kaya Peterpan, Dewa 19, Potret, atau nggak Iwan Fals sama Chrisye

Tau gak sih ada Record Store Day?

Gue sih tau.

Ada rencana gak sih Musik+ ikut acaranya?

itu sih tergantung si Bos, mereka mah cuma ikutin arus musik konvensional yang macem ini aja. kalo itu kan acara toko kaset skala kecil yang ada di Blok M Square Lt. Bawah tuh, ada Warung Musiknya Mas agus, Ridwan Jadul, Twins Music dll.

Kalo menurut elo mas, RSD bisa dirayain di Kelapa gading ga?

Gue sih bilang agak susah, soalnya scene musik Indie disini nggak kedengeran, paling bisa ya di sekitar Blok M itu lah. karena Komunitasnya ada, mendukung  banget lah.

Oke, balik ke masalah Toko kaset nih ya. Bicara tentang Format fisik, disini format album yang dijual apa aja sih?

CD, sama Vinyl. Tapi sekarang yang lagi nge-hip yang Vinyl, kata pelanggan gue sih karena suaranya tuh bagus, lebih jelas. orang-orang seneng. yang sering beli sih bapak-bapak yang udah agak tua, karena emang pernah alamin, sama anak muda, walau sebagian kecil aja tapi gue pikir menarik aja, mereka sih bilangnya ada yang ikutin Tren sama emang dia punya orang tua yang seneng sama format ini jadi familiar.

Vinyl Indonesia yang dijual apa aja?

Baru Maliq yang Musik Pop, tapi paling laku tuh reissue Seringai yang High Octane Rock. Habis stok disini. Apalagi ini album kan dirilisnya terbatas, orang-orang kolektor senang mencari yang seperti ini.

Masalah album nih, lebih laku album dari penyanyi lawas atau baru?

Jujur, penyanyi lawas paling laku, selain Dewa 19, album-albumnya Chrisye yang dirilis ulang musica juga laku, Reza album debutnya yang Keajaiban Laku, Iwan Fals yang rilis ulang tuh album Belum Ada Judul, juga laku. pembeli disini bilangnya kualitas lagu-lagu didalamnya lebih bagus daripada lagu-lagu sekarang yang gampang naik, eh besoknya udah gak kedengeran lagi.

Terakhir nih, ada pesan-pesan ga buat semua yang baca wawancara elo mas?

Gue sih cuma mau bilang, lebih enak beli CD album yang asli. Suaranya lebih bagus dan gak sember kaya mp3 bajakan. Cintai album dari penyanyi Indonesia, soalnya cuma di Indonesia yang ngejualnya. juga kan dengan beli album mereka bisa bikin mereka makmur, kalo album barat mah ga usah mereka sudah kaya. lagi pula kan album indonesia harganya masih murah sekitar 35-50 ribu gak bikin kantong kosong kok.